Monday, November 1, 2010

Kem Anak Soleh berjalan lancar

Dari blog Mohd Amin Suhamin @ Ibnufathani

Alhamdulillah, selesai sudah Kem Anak Soleh anjuran PIBG Maktab Mahmud Pendang. Satu lagi program yang berkonsepkan pembangunan insan telah berjaya mecipta kenangan yang sangat berguna.Terima kasih kepada guru-guru terutamanya Ustaz Shauki Bik selaku Mudir Ma'hadi tercinta yang sudi menjemput sahabt-sahabat lepasan MMPG untuk turut serta menabur benai dakwah dan tarbiyah di bumi waqafan tercinta.

Program yang berlangsung selama 3 hari meyaksikan satu perubahan yang memuaskan. Perubahan yang dimaksudkan adalah dari sudut persepsi masyarakat. kalau dulu, pernah pengalaman penulis sendiri, segelintir pak cik2 pernah mencemuh konon2nya program seperti ini langsung tidak manfaat , buang masa.Entah la,pemikiran macam ni pun ada gak ka..Hmm , kadang-kadang panas juga telinga yang mendengar.Tapi alhamdulillah, gembiranya hati seusai program, masing2 waris kepada peserta merakamkan jutaan terima kasih.Tak kurang juga, ada yang mengalakkan program sebegini selalu diadakan.Alhamdulillah.

Semoga diri ini dan para aktivis program tarbawi teguh dengan agenda masing-masing bagi melakar biah solehah..Insyallah.

Di bawah ini , saya sertakan sedikit video yang dihasilkan untuk majlis perasmian penutup dalam program tersebut.Selamat menonton, semoga bermanfaat.


Wednesday, August 18, 2010

Memori terakhir bersama sahabat


Hari ini hujan renyai.Suasana agak sugul.Jiwaku tidak tenang, entah kenapa. Dari pagi lagi jiwa tak keruan. Buat tu tak kena , buat yang ni tak sedap hati.Ah, abaikan saja.Ya Allah, kuatkan hatiku!
Allah sayangkan dia
Seusai berbuka puasa, aku on kan henset. Banyak Sms yang masuk . Sms miscall banyak, msg dari sahabat2 Maktab Mahmud pun banyak.Di buka salah satu ;
“Salam takziah, kepada rakan-rakan yang mengenali Saudara Ezzat Nazmi, beliau telah kembali ke rahmatullah jam 7.30 malam di Hospital Sultanah Bahiyah.Al-fatihah”..
Allah.Allah. Air jernih menitis mengalir dari kelopak mata.Sebak.
22 Julai 2010 ; memori terakhir
Aku masih ingat lagi tarikh ini dan memori yang terukir pada malam tarikh ini. Setelah selesai konsert Soutul Harakah di Kolej Universiti Insaniah , aku dan akhi suhaimi di sapa al-marhum dan sahabat2 yang lain. Saling berpelukan.Erat sekali. Terubat juga kerinduan untuk bertemu semula dengan al-marhum dan sahabat-sahabat. Kami ke kedai berdekatan untuk berbual lebih panjang sambil menjamah sedikit minuman.
“ Pak Syeikh (Suhaimi)! Amin ! Jom kita pi minum2 dulu.Aduh, rindu betui dengan angpa.Bila lagi la kita boleh berjumpa?Dah la payah nak jumpa.tambah pak syeikh lagi la susah” Ezzat (al-Marhum) yang sudah bersedia di atas motor bersuara dengan nada bersahaja.
“Jom2x! Aku belanja.” Afif Sobri pula menawar.
Malam itu berlalu seperti biasa.Seolah-olah tidak ada apa yang berlaku.tidak sangka malam itu adalah malam terakhir aku menatap wajah putih dan mata al-marhum yang koko.
“ Pohon rimbun itu,
Yang tumbuh ketika dulu ,
Di bumi Ma’hadi yang tercinta,
Ia rendang,
Memayungi kepanasan bersama,
Batang pokoknya kuat,
Sekuat tali persaudaran,
Petang itu,
Rimbunan bergoyang,
Di tiup angin,
Agak deras,
Tatkala itu ,
Satu dedaun yang masih menghijau gugur,
Sujud ke tanah ,
Walau ia masih kehijauan,
Walau ia masih elok,
Apakah daya dedaun itu yang terpilih,
Moga sujud dedaun itu bertunas kebahagian di dunia baru…
Al-Fatihah buat al-Marhum Akhi Ezzat Nazmi.

(Ibnufathani ,
Rabu (Jam 7 pagi).
8 ramadhan 1431H/18 Ogos 2010)
Semoga ruh beliau Dilimpahi Rahmat dan RahimNYA, ALLAH جل جلاله dan ditempatkan bersama-sama para Shalihin dan KekasihNYA, Rasulullah صلى الله عليه وآله وسلم. amin

Tuesday, August 3, 2010

BENGKEL SKOR "A" SPM 2010

Tahniah kepada MMPG kerana berjaya melaksanakan Bengkel Skor " A " SPM untuk kali ke 3. Istimewanya kali ini Bengkel Skor "A" telah bergabung dengan SMA Islah Pendang untuk mengeratkan Silahturrahim.Terima kasih kepada semua yang terlibat.










SUASANA IDUL ILMI 2010








Wednesday, May 12, 2010

6 Cara ubah diri jadi baik

Sumber : Ibnufathani

KITA seringkali memikirkan apa yang berada di luar kita. Ramai juga yang ingin melihat orang lain berubah. Malah, kita berkeinginan untuk berubah, tetapi masih tidak kesampaian.

Kita mahu negara kita berubah, kita mahu orang berubah, kita bercita-cita mahu ubah pekerja kita, tetapi malangnya anak dan isteri kita masih tidak mampu kita ubah. Kenapa kita tidak mampu mengubah orang lain? Antara sebabnya, kita tidak pernah bersungguh-sungguh untuk mengubah diri sendiri. Rahsia mengubah orang adalah dengan mengubah diri sendiri. Betapa besar pun hasrat untuk mengubah orang lain sekiranya kita tidak mula daripada diri sendiri tidak berkesan. Kadangkala hasrat mengubah orang lain akan menjadi bahan ketawa. Orang di sekeliling kita akan menyaksikan cakap kita itu tidak serupa bikin dengan apa yang kita laungkan.

Elok juga kita fikirkan perbandingan ini, kalau kita hendak membina rumah apalah ertinya kita memikirkan dinding, pintu dan atap sekiranya tapak tidak dibina. “Mulakan dengan dirimu,” kata pepatah Arab. Inilah kunci orang yang berjaya. Berani mengejek itu mudah, berani berhujah itu mudah, tetapi tidak ramai orang yang berani melihat kekurangan diri sendiri. Ramai orang berani melihat kekurangan orang lain, tetapi jarang sekali membincangkan kelemahan diri sendiri. Sebenarnya apabila kita mengubah diri dengan penuh sedar sudah pasti ia dapat mengubah orang lain. Walaupun tidak sepatah kata kita ucapkan untuk ubah orang lain, perbuatan yang berubah itu menjadi ucapan yang sangat bererti bagi orang lain. Pengaruh daripada kegigihan mengubah diri tidak akan dirasakan. Tetapi percayalah ia akan membekas dalam minda orang lain. Makin lama orang akan simpati dan terdorong untuk turut sama berubah.

Lantas bagaimana kaedah mengubah diri dan orang lain?

Pertama: Mulalah dengan mengubah diri sendiri. Mana mungkin kita mahu mengajak orang berubah sedangkan diri kita masih di takuk lama. Jadilah seperti `ketam mengajar anak berjalan betul’ nanti cakap tidak serupa bikin.

Kedua: Mulakan dengan melakukan perkara yang kecil. Perkara kecil jika dilazimi akan membantu dan memudahkan untuk melakukan yang besar. Sikit-sikit lama-lama jadi bukit. Perkara yang kecil jika sering diabaikan nanti berjangkit, yang besar pun akan mudah diingkari. Banjir besar dimulakan dengan titik hujan yang kecil.

Ketiga: Mulakan sekarang. Jangan bertangguh lagi. Semakin bertangguh semakin melarat. Masalah yang kecil akan jadi lebih besar jika terus dibiarkan.

Keempat: Paksa diri dengan sepenuh hati. Nafsu jika tidak dipaksa nanti jadi degil.

Kelima: Belajar menghukum diri sendiri. Kalangan sahabat pernah menghukum diri dengan berpuasa kerana mengumpat.

Keenam: Kena ulangi kebaikan sehingga sebati dengan diri.

Tuesday, March 23, 2010

Kem Anak Soleh berjalan lancar

Alhamdulillah, MMPG telah terpilih menjadi tuan rumah untuk Kem Anak Soleh.Program yang bermula pada 12hb sehingga 14hb March,baru-baru ini.Untuk makluman,kem ini juga diadakan serentak di 4 buah lagi Maktab Mahmud yang lain iaitu MM Sik, MM Baling, MM langkawi dan MM Bandar Baru.Jumlah peserta yang mendaftar diri di MMPG sebanyak 230 orang peserta. Kem tersebut merupakan anjuran Pembangunan Insan.Kem tersebut dikendalikan oleh 5 orang urusetia dan 23 orang fasililator.masa perasmian
Antara wajah-wajah ceria peserta kemCeramah Slot 1 oleh Ustaz Salim,salah seorang tenaga pengajar MMPGCeramah Slot 1 oleh Ustaz Lotfi, "Smart Solat"Slot Ceramah 3, Sir Majdi.

There was an error in this gadget