Monday, December 29, 2008

WARKAH ADAM UNTUK HAWA

Hawa,
Sedarkah engkau sebelum datangnya sinar islam, engkau dizalimi,
hak mu dicerobohi, engkau ditanam hidup-hidup,
tiada penghormatan walau secebis oleh kaum adam, tiada nilaian dimata adam,
engkau hanya sebagai alat untuk memuaskan hawa nafsu mereka.
Tapi kini bila rahmat islam menyelubungi alam bila sinar islam berkembang,
darjat mu diangkat, maruah mu terpelihara, engkau dihargai dan di pandang mulia,
dan mendapat tempat di sisi Allah sehingga tiada sebaik-baik hiasan didunia ini melainkan wanita solehah.

Wahai Hawa,
Kenapa engkau tak menghargai nikmat iman dan Islam itu?
Kenapa mesti engkau kaku dalam mentaati ajaranNya,
kenapa masih segan mengamalkan isi kandungannya dan kenapa masih was-was dalam mematuhi perintahNya?

Wahai Hawa,
Tangan yang mengoncang buaian bisa mengoncang dunia,
sedarlah hawa kau bisa mengoncang dunia dengan melahirkan manusia yang hebat yakni yang soleh solehah, kau bisa mengegar dunia dengan menjadi isteri yang taat serta memberi dorongan dan sokongan pada suami yang sejati dalam menegakkan Islam di mata dunia.
Tapi hawa jangan sesekali kau cuba mengoncang keimanan lelaki dengan lembut tuturmu,
dengan ayu wajahmu, dengan lenggok tubuhmu.
Jangan kau menghentak-hentak kakimu untuk menyatakan kehadiranmu.
Jangan Hawa , jangan sesekali cuba menarik perhatian kaum adam yang bukan suamimu.
Jangan sesekali mengoda lelaki yang bukan suamimu,
kerna aku khuatir ia mengundang kemurkaan dan kebencian Allah.
Tetapi memberi kegembiraan pada syaitan kerana wanita adalah jala syaitan,
alat yang dieksploitasikan oleh syaitan dalam menyesatkan Adam.

Hawa,
Andai engkau masih remaja, jadilah anak yang solehah buat kedua ibubapamu,
andai engkau sudah bersuami jadilah isteri yang meringankan beban suamimu,
andai engkau seorang ibu didiklah anakmu
sehingga ia tak gentar memperjuangkan ad-din Allah.

Hawa,
Andai engkau belum berkahwin, jangan kau risau akan jodohmu,
ingatlah hawa janji tuhan kita ,
wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik.
Jangan mengadaikan maruahmu hanya semata-mata kerana seorang lelaki,
jangan memakai pakaian yang menampakkan susuk tubuhmu hanya untuk
menarik perhatian dan memikat kaum lelaki,
kerana kau bukan memancing hatinya tapi merangsang nafsunya.
Jangan memulakan pertemuan dengan lelaki yang bukan muhrim
kerana aku khuatir dari mata turun ke hati,
dari senyuman membawa ke salam,
dari salam cenderung kepada pertemuan
dan dari pertemuan…..takut lahirnya nafsu kejahatan yang menguasai diri.

Hawa,
Lelaki yang baik tidak melihat paras rupa,
lelaki yang soleh tidak memilih wanita melalui keseksiannya ,
lelaki yang warak tidak menilai wanita melalui keayuaannya, k
emanjaannya ,serta kemampuannya mengoncang iman mereka.
Tetapi hawa, lelaki yang baik akan menilai wanita melalui akhlaknya,
peribadinya, dan ad-dinnya.
Lelaki yang baik tidak menginginkan sebuah pertemuan dengan wanita yang bukan muhrimnya
kerana dia takut memberi kesempatan pada syaitan untuk menggodanya.
Lelaki yang warak juga tidak akan bermain cinta sebabnya dia tahu apa matlamat dalam sebuah hubungan antara lelaki dan wanita yakni perkahwinan.

Oleh itu Hawa,
Jagalah pandanganmu ,jagalah pakaianmu, jagalah akhlakmu, kuatkan pendirianmu.
Andai kata ditakdirkan tiada cinta dari Adam untukmu,
cukuplah hanya cinta Allah menyinari dan memenuhi jiwamu,
biarlah hanya cinta kedua ibubapamu yang memberi hangatan kebahagiaan buat dirimu,
cukuplah sekadar cinta adik beradik serta keluarga yang akan membahagiakan dirimu.

Hawa,
Cintailah kedua orang tua mu kerana kau akan beroleh keredhaan Allah
Cintailah rasul kita, Muhammad SAW dengan mengamalkan sunnah dan pengajarannya
Cintailah Allah kerana cintanya hakiki lagi abadi

Hawa ,
Ingatanku yang terakhir, biarlah tangan yang mengoncang buaian ini
bisa mengoncang dunia dalam mencapai keredhaan Illahi.
Jangan sesekali tangan ini juga yang mengoncang keimanan kaum Adam,
kerana aku sukar menerimanya …
dan aku benci mendengarnya…

Saturday, December 6, 2008

Adab Menuntut Ilmu


Menuntut ilmu adalah satu tuntutan bagi kita sebagai muslim. Terdapat banyak dalil yang menunjukkan keutamaan ilmu, para penuntut ilmu dan yang mengajarkannya. Kita harus mengetahui adab-adab dalam menuntut ilmu supaya ilmu yang kita pelajari berfaedah bagi kita dan orang yang ada di sekeliling kita. Adab-adab tersebut di antaranya adalah:

1. Ikhlas kerana Allah SWT.

Hendaknya niat kita dalam menuntut ilmu adalah kerana Allah SWT dan untuk akhirat. Apabila seseorang menuntut ilmu hanya untuk mendapatkan gelar agar senang untuk mendapat kedudukan yang tinggi atau ingin menjadi orang yang terkenal atau niat yang seumpama dengannya, maka Rasulullah saw telah memberi peringatan tentang hal ini dalam sabdanya :

"Barangsiapa yang menuntut ilmu yang pelajari hanya kerana Allah sedang ia tidak menuntutnya kecuali untuk mendapatkan mata-benda dunia, ia tidak akan mendapatkan bau surga pada hari Qiamat".( HR: Ahmad, Abu,Daud dan Ibnu Majah

Tetapi kalau ada orang yang mengatakan bahawa saya ingin mendapatkan sijil (MA atau Doktor, misalnya ) bukan kerana ingin mendapatkan dunia, tetapi kerana sudah menjadi peraturan yang tidak tertulis jika seseorang yang memiliki pendidikan yang lebih tinggi, segala ucapannya menjadi lebih didengari orang dalam menyampaikan ilmu atau dalam mengajar. Niat ini - insya Allah - termasuk niat yang benar.

2. Untuk menghilangkan kebodohan dari dirinya dan orang lain.

Semua manusia pada mulanya adalah bodoh. Kita berniat untuk menghilangkan kebodohan dari diri kita, setelah kita menjadi orang yang memiliki ilmu kita harus mengajarkannya kepada orang lain untuk menghilang kebodohan dari diri mereka, dan tentu saja mengajarkan kepada orang lain itu dengan berbagai cara agar orang lain dapat mengambil faidah dari ilmu kita.

Apakah syarat untuk memberi mamfaat pada orang lain itu kita duduk dimasjid dan mengadakan satu pengajian ataukah kita memberi manfa'at pada orang lain dengan ilmu itu pada setiap saat? Jawaban yang benar adalah yang kedua; karena Rasulullah saw bersabda :

"Sampaikanlah dariku walupun cuma satu ayat (HR: Bukhari)

Imam Ahmad berkata: Ilmu itu tidak ada bandingannya apabila niatnya benar. Para muridnya bertanya: Bagaimanakah yang demikian itu? Beliau menjawab: ia berniat menghilangkan kebodohan dari dirinya dan dari orang lain.

3. Berniat dalam menuntut ilmu untuk membela syari'at.

Sudah menjadi keharusan bagi para penuntut ilmu berniat dalam menuntut ilmu untuk membela syari'at. Kerana kedudukan syari'at sama dengan pedang kalau tidak ada seseorang yang menggunakannya ia tidak ada ertinya. Penuntut ilmu harus membela agamanya dari hal-hal yang menyimpang dari agama (bid'ah), sebagaimana tuntunan yang diajar Rasulullah saw. Hal ini tidak ada yang mampu untuk melakukannya kecuali orang yang memiliki ilmu yang benar, sesuai dengan petunjuk Al-Quran dan As-Sunnah.

4. Lapang dada dalam menerima perbezaan pendapat.

Apabila ada perbezaan pendapat, hendaknya penuntut ilmu menerima perbezaan itu dengan lapang dada selama mana perbezaan itu pada persoalaan ijtihad, bukan persoalaan aqidah, kerana persoalaan aqidah adalah masalah yang tidak ada perbezaan pendapat di kalangan salaf. Berbeza dalam masalah ijtihad, telah ada sejak zaman sahabat, bahkan pada masa Rasulullah saw masih hidup lagi. Kerana itu jangan sampai kita menghina atau mengejek orang lain yang kebetulan berbeza pandapat dengan kita.

5. Mengamalkan ilmu yang telah dapat.

Termasuk adab yang tepenting bagi para penuntut ilmu adalah mengamalkan ilmu yang telah diperolehi, kerana amal adalah buah dari ilmu, baik aqidah, ibadah, akhlak mahupun muamalah. Kerana orang yang telah memiliki ilmu adalah seperti orang memiliki senjata. Ilmu atau senjata (pedang) tidak akan ada gunanya kecuali diamalkan (digunakan).

6. Menghormati para ulama dan memuliakan mereka.

Penuntut ilmu harus selalu lapang dada dalam menerima perbezaan pendapat yang terjadi di kalangan ulama. Jangan sampai ia mengumpat atau mencela ulama yang kebetulan keliru di dalam memutuskan suatu masalah. Mengumpat orang biasa saja sudah termasuk dosa besar apatah lagi kalau orang itu adalah seorang ulama.

7. Mencari kebenaran dan sabar

Termasuk adab yang paling penting bagi kita sebagai seorang penuntut ilmu adalah mencari kebenaran dari ilmu yang telah diperolehi. Mencari kebenaran dari berita berita yang sampai kepada kita. Ketika sampai kepada kita sebuah hadis misalnya, kita harus meneliti terlebih dahulu tentang kesahihan hadis tersebut. sekiranyanya kita menemui bukti bahawa hadis itu adalah sahih, kita berusaha lagi mencari makna (pengertian ) dari hadis tersebut. Dalam mencari kebenaran ini kita harus sabar, jangan tergesa-gasa, jangan cepat merasa bosan atau keluh kesah. Jangan sampai kita mempelajari satu pelajaran separuh jalan sahaja, belajar satu kitab sebentar kemudian mengganti dengan kitab yang lain. Sekiranya kita lakukan seperti itu, kita tidak akan mendapat apa –apa dari apa yang kita pelajari.

Di samping itu, mencari kebenaran dalam ilmu sangat penting kerana sesungguhnya pembawa berita kadang-kadang mempunyai maksud yang tidak benar, atau barangkali dia tidak bermaksud jahat namun dia keliru dalam memahami sebuah dalil.

Wallahu 'Alam.

Thursday, December 4, 2008

Ahlan wasahlan

selamat datang diucapkan kepada semua pengunjung blog ini. semoga antum semua berada dibawah naungan rahmatNya.
There was an error in this gadget