Monday, August 27, 2012

Jangan Jadi Fitnah Kepada Islam!!


SMKA?
KISAS?
SMAP?
MAAHAD?
MADRASAH?
KUIS?
PONDOK?
TAHFIZ?
SBPI?
Apa yang istimewanya dengan sekolah agama ni?
Apa bezanya dengan sekolah2 yang lain?
Hebat sangat ke ilmu agama budak2 sekolah agama ni?

Apabila kita dapat tau yang seseorang itu dahulunya bersekolah agama atau mahasiswa mahasiswi pengajian Islam ataupun ahli gerakan Islam, maka apa yang dapat kita bayangkan adalah peribadi seorang muslim atau muslimah yang kuat pegangan agama, bersopan santun, tegas dalam pendirian, terjaga muamalatnya, tidak terabai ibadahnya dan macam2 lagi perkara yang baik2. Tapi adakah pendapat2 sebegitu masih relevan pada masa ini? Jawab la sendiri ye.

Budak agama sepatutnya menjadi contoh dan tempat rujukan kepada masyarakat. Dan pada masa yang sama menjadi duta kepada agama yang kita cintai iaitu Islam. Walaubagaimanapun, budak2 agama kini tidak merasakan yang mereka ini istimewa untuk membawa agama Allah ini.

PERHATIAN KEPADA SEMUA BUDAK AGAMA!! JANGAN JADI FITNAH KEPADA ISLAM!!

“Ah, dulu kat sekolah lain. Aku pakai tudung labuh pon sebab dah memang peraturan sekolah camtu. Aku pon ikut je la. Mase zaman sekolah dulu pon, pakai tudung labuh mase kat sekolah je. Kat luar, aku pakai tudung biase2 je”

“Ala, sekati la nak couple pon. Mase kat sekolah dulu tak dapat buat sebab takde org berani couple kat sekolah agama(ye ke??). Sekarang ni, kita bukan kat sekolah agama lagi pon”

“Wei, please la. Aku tak nak jadi hipokrit ok. Inilah diri aku yang sebenar. Aku rase, aku lagi baik dari dorang yang kononnye berlagak alim(perasan je). Alim2 kucing je tu. Takde maknenye”

Nah!! Lantang betul mereka bersuara mempertahankan diri masing2 dengan hujah2 yang sememangnya rapuh. Adakah Islam itu hanya berkuatkuasa di dalam sekolah sahaja? Bila di luar sekolah, Islam diketepikan? Sedangkan Islam itu sesuai dilaksanakan di mana2 sahaja. Islam itu adalah sebagai addin(cara hidup) kita walau di mana mana sahaja kita berada. Janganlah ketepikan hukum2 Allah itu. Takut2, Allah akan ketepikan kita semasa di akhirat kelak. Nauzubillahi min zalik…

Hebat sangatkah kita sampai berani bermain2 dengan hukum Allah. Islam itu sendiri bersifat syumul(menyeluruh). Ciri Islam yang syumul ini membezakannya dengan sebarang manhaj atau sistem hidup duniawi yang punya dimensi matlamat yang terbatas. Manhaj Islam adalah manhaj ciptaan Yang Maha Mangetahui segala masalah manusia, baik atau buruknya. Ia Maha Mengetahui apa yang membahagiakan dan apa pula yang mencelakan manusia. Sebab itu, Islam sahajalah yang mampu memenuhi keperluan manusia; baik sebagai individu, mahupun kelompok, baik dalam urusan pimpinan mahupun perundangan.

Allah Subhanahu Wata’ala berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 138:
“Itulah corak(celupan) Allah, maka siapakah yang lebih baik pencoraknya dari Allah”

Jadi, berbalik kita kembali kepada kata2 ‘lancar’ budak agama sebentar tadi. Hipokritkah orang yang ingin mengamalkan Islam? Hipokrit ataupun kembali kepada fitrah? Kita ini secara fitrahnya adalah Islam. Islam itu fitrah. Jadi, dari planet manakah wujudnya ideology yang mengatakan orang yang ingin mengamalkan Islam (walaupun dulunya dia fasik) adalah seorang yang hipokrit?

Sungguh dangkal fikiran orang-orang yang mengatakan sebegitu rupa. Berfikir baik2 sebelum keluarkan apa2 statement. Kalau tidak pun, berdiam diri adalah lebih baik.

Saya hanya membawa beberapa contoh sahaja. Realitinya, memang ramai budak agama yang berperangai seperti ini. Anda sendiri mungkin pernah terserempak / berbual / berkawan / berjalan dengan insan2 sebegini juga,kan??

Jika budak agama bercouple, maka orang lain akan anggap yang bercouple itu dibenarkan.
Jika budak agama meninggalkan solat, maka orang lain akan fikir bolehlah tinggalkan solat.
Jika budak agama tidak menjaga muamalat, maka orang lain pun tidak kisah dgn muamalat yang dituntut oleh Islam.
Jika budak agama tidak memelihara auratnya, maka orang lain pun ikut sahaja.
“Habis tu, dah budak agama pun buat bende2 camtu, kitorang yang biase2 ni ikot je la”

Jika budak agama menyanyi di atas pentas sambil menari berpegangan tangan dengan yang bukan mahram, maka lihatlah kesannya nanti. Fikir2kan lah. Takkan nak kena bagi tau jugak..

WAHAI BUDAK2 AGAMA!! JANGAN JADI FITNAH KEPADA ISLAM!!

Jadi, kepada budak2 agama. Renung2kan, di kelompok manakah anda berada sekarang ini? Adakah anda pada saat ini menjadi duta kepada Islam? Adakah anda menunjukkan contoh yang baik kepada masyarakat? Ataupun anda sendiri adalah FITNAH kepada Islam? Sama2lah kita bermuhasabah. Jika anda sedang menjadi fitnah kepada Islam, cepat2 lah bertaubat. Allah sentiasa menerima taubat hamba2Nya. 

Wallahu'alam...[copypaste]

Wednesday, July 25, 2012

Ramadhan Kareem



Rindu raut Ramadhan
Inilah waktu melepaskan lelah kepenatan dari lembah kemaksiatan
Mengejar dunia penuh cubaan
Inilah waktu diberi Tuhan
Gandakan saham pelaburan
Ke negeri akhirat yang berpanjangan

Saat warna ceria gema di Aidilfitri,
Tampil segakmu menadah puji mengundang ujub
Namun sejauh mana rindumu akan amal Ramadhanmu?
yang menjanjikan bukaan syurga seluas-luas untukmu

Sudahkah kau temui malam dingin Al Qadar?
Amalan yang satu umpama seribu
dengan bayu yang zikirnya menghembus di pipimu
Dedaun beralun melagukan nama suci Tuhanmu
ini waktunya,
RAMADHAN
Tetamu paling kurindu,
Dalam jutaan titisan embun,
Beralun zikir menanti hadirmu,
Dalam Lembayung awanmu terisi jutaan rahmat,
Yang bakal menyuburkan tanah gersang,
Di laman hati seorang perindumu..
Agar subur mekar rimbunan pemohon syurga.

Ayuh, ayuh kita muliakan ramadhan
bukan pada adatnya
tapi pada ibadatnya
Inilah jalan menuju Tuhanmu
Bulan sayap malaikat dilebarkan
Bulan penuh keberkatan, Barakah dan keampunan
dimana alam turut mendoakan
Namun mengapa engkau masih melalaikan?

by:
Penulis sajak: Norashikin (IPG Kenigau)
Edited by: Ridzuan Razali (GPC)
Suara latar: Abdul Munir (IPG Perlis)
Audio: Basri Bakar (GPC)

sumber: 
http://www.facebook.com/GPCofficialpage

Friday, May 11, 2012

SALAM IMTIHAN

Bismillahirrahmanirrahim...

Tidak lambat lagi barangkali untuk mengucapkan "salam imtihan" kepada warga pelajar MMPG yang bakal menduduki peperiksaan.
Semoga memperoleh kejayaan di dunia dan akhirat.
Nasihat admin, "STUDY SMART bukan STUDY HARD"..  ^_^
Usahalah semampu boleh, serahkan dan tawakkal keputusannya kepada Allah.
"Nukillah semua perkara yang kamu harapkan akan terjadi dalam hidupmu, dan serahkan pemadamnya kepada Allah untuk memdamkan perkara yang tidak baik ke atasmu.



Jangan lupa, sabagai seorang insan yang di tarbiyah dengan tarbiyah islami, kuatkan taqarrub billah dengan Allah walau apa jua keadaan. ^_^



Akhir sekali, bukan "KESULITAN " membuatkan kita "TAKUT", tapi "TAKUT" yang menyebabkan "KESULITAN".  So, be cool, Allah kan ada, usaha semampu mungkin, akhir sekali iringi dengan doa dan tawakal kepada Allah.

" hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang"..(13:28)



Wallahu'alam..

Saturday, April 21, 2012

Mutiara Nasihat al Habib Umar



~Penuhilah hatimu dengan kecintaan terhadap saudaramu nescaya akan menyempurnakan kekuranganmu dan mengangkat darjatmu di sisi Allah.
~Barangsiapa semakin mengenal kepada Allah nescaya akan semakin takut.

~Barangsiapa yang tidak mahu duduk dengan orang beruntung, bagaimana mungkin ia akan beruntung dan barangsiapa yang duduk dengan orang beruntung bagaimana mungkin ia tidak akan beruntung.

~Barangsiapa menjadikan kematiaannya sebagai pertemuan dengan sang kekasih (Allah), maka kematian adalah hari raya baginya.

~Barangsiapa percaya pada Risalah (terutusnya Rasulullah), maka ia akan mengabdi padanya. Dan barangsiapa percaya pada risalah, maka ia akan menanggung (sabar) karenanya. Dan barang siapa yang membenarkan risalah, maka ia akan mengorbankan jiwa dan hartanya untuknya.

~Kedekatan seseorang dengan para Nabi di hari kiamat menurut kadar perhatiannya terhadap dakwah ini.

~Betapa anehnya bumi, semuanya adalah pelajaran. Kukira tidak ada sejengkal tanah di muka bumi kecuali di situ ada 'ibrah (pelajaran) bagi orang yang berakal apabila mau mempelajarinya.

~Sebaik-baik nafsu adalah yang dilawan dan seburuk-buruk nafsu adalah yang diikuti.

~Tanpa menahan hawa nafsu maka manusia tidak akan sampai pada Tuhannya sama sekali dan kedekatan manusia terhadap Allah menurut kadar pembersihan jiwanya.

~Jikalau sebuah hati telah terbuka, maka akan mendapatkan apa yang diinginkan.

~Barangsiapa yang mempunyai samudra ilmu kemudian kejatuhan setetes hawa nafsu, maka hawa nafsu itu akan merusak samudra tersebut.

~Sesaat dari saat-saat khidmat (pengabdian), lebih baik daripada melihat arsy dan seisinya seribu kali.

~Penyatuan seorang murid dengan gurunya merupakan permulaan di dalam menyatunya dengan Rasulullah SAW. Sedangkan menyatunya dengan Rasulullah SAW merupakan permulaan untuk fana pada Allah (lupa selain Allah)

~Manusia di setiap waktu senantiasa terdiri dari dua golongan, golongan yang diwajahnya terdapat tanda-tanda dari bekas sujud dan golongan yang di wajahnya terdapat tanda-tanda dari bekas keingkaran.

~Barangsiapa yang menuntut keluhuran, maka tidak akan peduli terhadap pengorbanan.

~Sesungguhnya di dalam sujud terdapat hakikat yang apabila cahanya turun pada hati seorang hamba, maka hati tersebut akan sujud selama-lamanya dan tidak akan mengangkat dari sujudnya.

~Beliau r.a. berkata tentang dakwah, Yang wajib bagi kita yaitu harus menjadi da'ei dan tidak harus menjadi qadhi atau mufti (katakanlah wahai Muhammad SAW inilah jalanku, aku mengajak kepada Allah dengan hujjah yang jelas aku dan pengikutku) apakah kita ikut padanya (Rasulullah) atau tidak ikut padanya? Arti dakwah adalah memindahkan manusia dari kejelekan menuju kebaikan, dari kelalaian menuju ingat kepada Allah, dan dari keberpalingan kembali menuju kepada Allah, dan dari sifat yang buruk menuju sifat yang baik.

~Syaitan itu mencari sahabat-sahabatnya dan Allah menjaga kekasih-kekasihNya.

~Apabila ibadah agung bagi seseorang maka ringanlah adap (kebiasaan) baginya dan apabila semakin agung nilai ibadah dalam hati seseorang maka akan keluarlah keagungan adat darinya.

~Bila benar keluarnya seseorang (di dalam berdakwah), maka ia akan naik ke derajat yang tinggi.

~Keluarkanlah rasa takut pada makhluk dari hatimu maka engkau akan tenang dengan rasa takut pada kholiq (pencipta) dan keluarkanlah berharap pada makhluk dari hatimu maka engkau akan merasakan kenikmatan dengan berharap pada Sang Khaliq.

~Banyak bergurau dan bercanda merupakan pertanda sepinya hati dari mengagungkan Allah dan tanda dari lemahnya iman.

~Hakikat tauhid adalah membaca Al Qur’an dengan merenungi artinya dan bangun malam.

~Tidak akan naik pada darjat yang tinggi kecuali dengan himmah (cita-cita yang kuat).

~Barangsiapa memperhatikan waktu, maka ia akan selamat dari murka Allah.

~Salah satu dari penyebab turunnya bencana dan musibah adalah sedikitnya orang yang menangis di tengah malam.

~Orang yang selalu mempunyai hubungan dengan Allah, Allah akan memenuhi hatinya dengan rahmat di setiap waktu.

( Disusun oleh : Ust Ja’far Sodiq al-Munawwar )

Wednesday, April 11, 2012

TERASING DI SINI...

Bismillahirrahmanirrahim...

Daripada Abu Hurairah r.a, baginda Rasulullah S.A.W bersabda: “islam bermula dalam keadaan asing, dan ia akan kembali menjadi asing”

Aku memerhati mereka di sana
Hidup penuh keseronokan
Siang malam asyik bersukaria
Tidak jemu mencari hiburan
Sedangkan aku terasing disini
Tidak banyak menghibur diri
Kerana aku lebih bimbang
Dibuai kelalaian dunia


Aku memerhati mereka di sana
Hidup penuh kegembiraan
Sentiasa mengejar impian
Menggapai cita-cita tertinggi
Sedangkan aku terasing di sini
Tidak punya keinginan tinggi
Kerana aku lebih takut
Matlamat akhirat tak tercapai



Aku memerhati mereka di sana
Hidup penuh kesenangan
Berlipat kemewahan
Berganda harta kekayaan
Sedangkan aku terasing di sini
Tidak punya apa-apa
Kerana aku lebih risau
Amal ibadat tak mencukupi



Aku memerhati mereka di sana
Hidup penuh kebanggaan
Mengena pelbagai perhiasan diri
Menarik perhatian ramai
Sedangkan aku terasing di sini
Tiada yang sudi memandang
Kerana aku lebih rela
Membungkus diri melindungi maruah


Aku memerhati mereka di sana
Hidup penuh kebahagiaan
Menikmati indahnya hidup berteman
Saling rindu dan mencintai
Sedangkan aku terasing di sini
Hanya duduk bersendirian
Kerana aku lebih kuatir
Diri melanggar batas menjejak zina



“ sesungguhnya selepas zaman kamu ini, akan datang hari-hari yang menuntut kesabaran, dan kesabaran itu akan menjadi seperti perbuatan menggenggam bara api di dalam tangan, sesiapa yang terus bertahan dengan keadaan itu akan mendapat ganjaran seperti 50 orang yang berbuat perkara yang sama”


Sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, ganjaran 50 orang seperti mereka?”

Baginda menjawab, “Ganjaran 50 orang seperti kamu”

( Hadith riwayat al-Tirmidhi dan Abu Daud)


“ islam terasing di zaman permulaannya, islam kembali asing di zaman kemudiannya, beruntunglah mereka yang menjadi asing"


Buatmu generasi MMPG, ingin admin petik di sini kalam mutiara As-Syahid Imam Hassan Al-Banna:

“Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh,maka akan aku berjalan keseluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda,aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka,tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yg tersergam indah.”

Ayuh generasi MMPG, bangunlah daripada kealpaanmu dan tidur lenamu dari tipu daya duniawi, tetapkan matlamatmu hanya Allah dan Rasul-Nya di hatimu,
Letakkan dunia di tanganmu, bukan dihatimu
Antum adalah generasi yang ditarbiyah dengan didikan islam, jangan pula antum menjadi virus dan bakteria yang mencemarkan islam,.
Mulianya antum bukan hebatnya antum, tapi mulianya antum kerna islam yang antum bawa,.

Jadilah antum seperti KOMPAS,
sentiasa menghala ke arah utara tidak kira di mana berada,
Samada di gunung-ganang, bukit-bukau, hutan belantara,
Tetap saja jarum kompasnya menghala ke arah utara..
Begitu juga antum,
Tidak kira di mana antum berada,
Carilah hidayah petunjuk Allah agar antum tak tersasar dari jalan yang lurus...
Akhir kata, semoga antum semua menjadi penerus keseinambungan generasi pembangun islam yang semakin asing,
Dan,
Semoga kita semua menjadi bangsa yang terasing ketika itu....

Wallahu'alam..

Wednesday, March 21, 2012

Keputusan SPM MMPG 2012 sekali lagi catat sejarah!!


Bismillahirrahmanirrahim..

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar..
Segala pujian dipanjatkan ke hadrat Ilahi, kerana hanya kepada-Nya selayaknya kesyukuran ini. Hari ini, keputusan SPM bagi pelajar yang telah mengambil peperiksaan SPM tahun lepas telah dikeluarkan.





Alhamdulillah, MMPG telah mencatat sejarah baru keputusan SPM iaitu purata sekolah 3.79.
Seorang 10 A, dua orang 9 A, dua orang 7A, dua orang 6A, lima orang 5A, lima orang 4A, sembilan orang 3A, enam orang 2A dan lima orang 1A.

10 A- SYAFIQ SAIDIN
9A - MUHD IRFAN M.ZIN & MUHD NAJMI ROHAIZAD
7A- NURUL ATIKAH A.KHODER & HAFIZAH CHE FADZIL.

Lagi sekali tahniah diucapkan, kepada yang tidak mendapat keputusan yang baik dalam peperiksaan, percayalah kejayaan anda bukan terhenti setakat ini sahaja. Teruskan melangkah sebagai hamba Allah yang sentiasa bertawakal kepada-Nya dan umat nabi yang sentiasa mengikut sunnahnya.






Sekian.

Thursday, March 1, 2012

Jangan Mencemuh, Merendahkan dan Memberi Gelaran Buruk



Hujrat [11] : Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka, dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka, dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain….

Janganlah kita mencemuh orang lain yang berada dalam keadaan apa sekalipun; sifat fizikalnya, sikapnya perangainya, rezekinya, kedudukannya, jawatannya, ilmunya (kepandaian atau kebodohannya) dan sebagainya, kerana kita tidak mengetahui kedudukan atau maqam seseorang itu disisi Allah.

Sesungguhnya kita sememangnya tidak mengetahui bagaimana rupa dan keadaan orang yang disayangi Allah Subhanahuwata’ala. Bahkan Nabi Musa a.s. sendiri juga tidak mengetahui kedudukan binatang disisi Allah s.w.t. Dalam satu riwayat, diceritakan bahawa Nabi Musa a.s. diperintahkan oleh Allah s.w.t untuk membawa seekor binatang yang hodoh bersamanya ke Bukit Thur. Dalam perjalanan Baginda telah bertemu dengan seekor anjing kurap dan berhasrat untuk membawanya bersama ke Bukit Thur. Lalu anjing itu menyalak dengan salakan yang kuat. Allah s.w.t memberi Nabi Musa kefahaman tentang salakan anjing itu. Salakan itu seolah-olah mengatakan bahawa “aku mungkin hodoh di sisi kamu tetapi tidak di sisi Allah“. Maka Nabi Musa pun tidak jadi membawa anjing kurap itu bersamanya.

Anjing juga mempunyai kedudukan di sisi Allah s.w.t. Dalam sebuah kisah yang lain diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a. pula, menceritakan bahawa ada seekor anjing yang menggigit sahabat yang memaki Sayyidina Abu Bakar dan Sayyidina Umar r.a.:

Kami (sahabat Nabi) sedang bersama-sama dengan Rasulullah s.a.w., tiba-tiba datang seorang sahabat yang mana kedua belah betisnya luka dan berdarah, melihat keadaan tersebut, Rasulullah s.a.w. lalu bertanya beliau, kenapa betis kamu itu?

Jawabnya, saya (ketika hendak datang ke sini) melalui dekat dengan seekor anjing, lalu ia mengigit saya. Kemudian tak lama datang seorang sahabat lagi yang telah digigit oleh seekor anjing, setelah mendengar apa yang diceritakan oleh sahabat tersebut, lalu Rasulullah s.a.w. bangkit dari tempatnya, sambil bersabda kepada sahabatnya bersegeralah kamu dapatkan anjing tersebut sehingga ia dapat dibunuh, maka bangunlah semua sahabat (yang ada di situ) dan mereka membawa pedang masing-masing.

Apabila sampai ke tempat anjing tersebut dan mereka pun mula hendak membunuhnya, tiba-tiba anjing tersebut dapat berkata dengan bahasa yang fasih dan terang, katanya, jangan bunuh saya, saya beriman kepada Allah S.W.T. dan Rasulnya, Rasulullah s.a.w. bertanya, kenapa kamu mengigit kedua-dua lelaki ini?

Jawabnya, wahai Rasullullah s.a.w. saya ni anjing yang telah diperintah mengigit sesiapa yang memaki Abu Bakar dan Umar r.a., Selepas itu Rasulullah bersabda kepada kedua-dua orang tadi, adakah kamu telah mendengar apa yang dikatakan oleh anjing tadi? Maka jawab mereka berdua, kami telah bertaubat kepada Allah S.W.T. dan Rasulnya. Kedua-dua orang sahabat tersebut sebenarnya adalah orang munafik, dengan peristiwa tersebut, mereka telah bertaubat, tidak memaki kedua sahabat tersebut lagi…

Hujrat [11]….dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.

Larangan ini adalah kepada sesiapa yang bertujuan menghina orang lain dengan memanggilnya dengan gelaran yang buruk. Walaubagaimanapun ulama berpendapat ianya boleh dikecualikan sekiranya sesuatu gelaran itu adalah bertujuan untuk memudahkan seseorang itu mengenali orang lain, misalnya sekiranya ditanya “Mat yang mana satu”, maka untuk tujuan pengenalan, bolehlah kita mengatakan “Mat yang rendah itu” atau “Mat yang botak kepalanya”. Kita dilarang memberi gelaran buruk dan menyakitkan hati orang Islam yang lain kerana orang Islam adalah suci samada dari segi luaran dan dalamannya (akidahnya).

Wallahualam..

Wednesday, February 15, 2012

Cintailah Rasulullah..

Renungkanlah wahai saudaraku, bagaimana kasihnya Rasulullah SAW kepada kita, umatnya. Sedangkan hati baginda SAW sentiasa hadir mengingati kita sebelum kelahiran kita lagi (seluruh umat Islam). Ada sebuah hadis menyebutkan tentang cinta dan kerinduan khusus Rasulullah SAW kepada umatnya yang terkemudian iaitu umat yang dilahirkan setelah kewafatannya. Daripada Abu Hurairah, bahawa Rasulullah SAW telah pergi ke kawasan perkuburan Baqi’ dan bersabda:

“Sejahtera ke atas kamu (penghuni) negeri orang-orang yang beriman. Sesungguhnya kami dengan kehendak Allah akan menyusuli kamu. Amat ingin di hatiku seandainya dapat kita melihat saudara-saudara kita”. Sahabat bertanya: “Apakah kami ini bukan saudara-saudaramu ya Rasulullah?” Baginda SAW menjawab: “Kamu semua adalah sahabat-sahabatku. Sedangkan saudara-saudara kita adalah (orang-orang mukmin) yang belum muncul (orang-orang beriman tanpa pernah melihat Rasulullah SAW)” [Riwayat Muslim, Ibn Majah, An-Nasa’ie dan Imam Malik]

Alangkah malangnya bagi mereka yang tidak pernah cuba untuk menghadirkan Rasulullah SAW dalam satu saat pun daripada kehidupan dan ingatan mereka, sedangkan baginda menghadirkan kita semua dalam kehidupannya dan juga dalam setiap doa. Rasulullah SAW sendiri menghayati kehadiran kita sebelum kelahiran kita, bagaimana kita tidak berusaha untuk menghayati kehadiran Rasulullah SAW setelah kewafatannya?

Bagaimana pula bentuk kehadiran Rasulullah SAW dalam segenap kehidupan umat Islam sedangkan Rasulullah SAW sudahpun wafat? Sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Anas r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda:

“Hidupku adalah kebaikan kepada kamu dan wafatku adalah kebaikan juga kepada kamu, kerana segala amal kamu sentiasa dibentangkan kepadaku, maka apa saja amal yang aku dapati baik, aku ucapkan: Alhamdulillah, dan apa saja amal kamu yang aku dapati jahat, aku memohon keampunan Allah untuk kamu.” (Riwayat Ad-Dailami dan Al-Bazzar)

Hadis ini memahamkan kita bagaimana kehadiran Rasulullah SAW dalam kehidupan para umatnya dan sentiasa memerhatikan dan mengetahui perihal umatnya walaupun setelah kewafatan Baginda SAW. Dalam riwayat yang lain, dinyatakan bahawa segala amalan umat Baginda SAW akan dibentangkan kepadanya pada setiap malam Isnin dan Khamis.

Ini menunjukkan betapa Rasulullah SAW sememangnya hadir dalam kehidupan umat Islam dengan kehadiran yang hanya diketahui oleh Allah SWT dan Rasulullah SAW sahaja. Namun, sudah pastilah rasa penghormatan dan penghargaan yang cuba dizahirkan oleh para umatnya akan juga sampai kepada Baginda SAW, melalui selawat dan doa disamping ziarah kita ke Makam baginda SAW melalui salam yang disampaikan selagimana menepati syarak.

Kisah al-Utbi

Daripada Imam al-’Utbi[1] bahawa ia telah menceritakan: “Adalah aku satu ketika duduk di samping Makam Junjungan Nabi SAW, maka telah datang seorang ‘Arabi (penduduk kampung) mengucapkan salam kepada Junjungan Nabi SAW dengan katanya: “Salam kesejahteraan bagimu, wahai Rasulullah, aku telah mendengar ayat Allah Ta`ala sebagaimana firman-Nya:

“Dan kalaulah mereka ketika menganiayai diri mereka sendiri (dengan membuat dosa dan kesalahan) datang kepadamu (wahai Nabi) lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasulullah juga memohon ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.” [Surah an-Nisa’: 64]

Dan aku telah mendatangimu dalam keadaan memohon keampunan daripada segala dosaku dan mengharapkan syafaatmu kepada Tuhanku.”

Lalu dia melantunkan beberapa bait syair seperti berikut:-

“Wahai manusia terbaik bersemadi dalam bumi jasadnya, Maka harumlah lembah dan bukit dengan keharumannya, Jiwaku jadi tebusan kubur yang engkau penghuninya, Dalamnya ada (peribadi) yang suci, pemurah lagi mulia.”

Al-’Utbi meneruskan ceritanya; “Kemudian, dia berpaling meninggalkan Makam Junjungan Nabi SAW, tiba-tiba dua mataku mengantuk, lalu aku bermimpi melihat Junjungan Nabi SAW dalam tidurku dan baginda bersabda kepadaku:

“Wahai ‘Utbi, segera pergi berjumpa A’rabi itu dan khabarkan berita gembira kepadanya bahawa Allah telah mengampuninya.”[2]

Kisah ini diriwayatkan oleh seorang ulama’ besar dalam bidang hadis yang sangat mementingkan sumber-sumber yang sahih dalam periwayatan iaitulah Imam An-Nawawi r.a.. Maka, ini adalah sebahagian daripada contoh di mana Baginda SAW hadir dalam kehidupan para pencinta secara khusus dan umat Islam secara umumnya.

Begitu juga kehadiran khusus Rasulullah SAW terhadap mereka yang berselawat ke atas Baginda SAW setelah kewafatannya. Sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda:

“Tiadalah seseorang yang menyampaikan salam ke atasku melainkan Allah SWT akan mengembalikan rohku sehingga aku menjawab salam ke atasnya”. (Riwayat Muslim, Ahmad dan Abu Daud)

Dalam riwayat lain, Ibn Abbas r.a. berkata: “Tiadalah seseorang pun daripada Umat Muhammad SAW berselawat ke atas Baginda SAW melainkan ia akan sampai kepada Baginda SAW lalu malaikat berkata kepada Baginda SAW: “Si fulan berselawat ke atasmu dengan begini dan begini…”

Ini menunjukkan samada Rasulullah SAW berinteraksi secara langsung dengan umat Islam yang menyampaikan salam dan selawat ke atas Baginda SAW ataupun melalui perantaraan malaikat, namun tetap sahaja bentuk amalan yang dilakukan oleh mereka yang menyampaikan salam dan selawat kepada Baginda SAW itu sampai kepadanya dengan izin Allah SWT.

Oleh itu lakukanlah yang terbaik dengan segala suruhan agama sebagai tanda kesyukuran kita terhadap cintanya Nabi SAW kepada kita sebagai umatnya. Betapa kasihnya baginda SAW untuk menuntun kita kepada kebaikkan dan keredhaan Allah SWT. Hargailah pengorbanan baginda SAW itu dengan banyak berselawat disamping mengharapkan syafaat daripadanya. Zahirkanlah kegembiraan apabila berada di sisi Masjid Nabawi yang mulia dan beradablah ketika menziarahi Makamnya sebagai simbol penghormatan terhadap baginda SAW. Namun yang paling utama, ikutlah sunnah dan petunjuk yang ditinggalkannya sebagai penyaksiaan kita, bahawa Nabi Muhammad SAW itu adalah pesuruh Allah SWT.

[1] Abu ‘Abdul Rahman Muhammad bin ‘Abdullah atau ‘Ubaidillah bin ‘Amr bin Mu`awiyah bin ‘Amr bin ‘Utbah bin Abu Sufyan Sakhr bin Harb yang lebih dikenali sebagai Imam al-’Utbi
[2] Rujuk Kitab al-Adzkar oleh Imam an-Nawawi; Fasal Mengenai ziarah Qubur Nabi SAW. Hal. 206, Dar al-Fikr Beirut- 2002M/1422H.

Artikel : Mohd Zaki Abd Halim

Thursday, February 2, 2012

MAUT DAN AMANAHKU...






Diceritakan bahawa ada dua orang lelaki dari kalangan sahabat Rasulullah s.w.a. berteman baik saling ziarah menziarahi antara satu dengan lainnya. Mereka adalah Sha’b bin Jastamah dan Auf bin Malik.



“Wahai saudaraku, sesiapa di antara kita yang pergi (meninggal dunia) terlebih dahulu, hendaknya saling kunjung mengunjungi.” kata Sha’b kepada Auf di suatu
hari.

“Betul begitu?” tanya Auf.

“Betul.” jawab Sha’b.

Ditakdirkan Allah, Sha’b meninggal dunia terlebih dahulu. Pada suatu malam Auf bermimpi melihat Sha’b datang mengunjunginya.

“Engkau wahai saudaraku?” tanya Auf.

“Benar.” jawab Sha’b.

“Bagaimana keadaan dirimu?”

“Aku mendapatkan keampunan setelah mendapat musibah.”

Apabila Auf melihat pada leher Sha’b, dia melihat ada tanda hitam di situ.

“Apa gerangan tanda hitam di lehermu itu?” tanya Auf.

“Ini adalah akibat sepuluh dinar yang aku pinjam dari seseorang Yahudi, maka sila tolong jelaskan hutang tersebut. Ketahuilah wahai saudaraku, bahawa tidak satupun kejadian yang terjadi di dalam keluargaku, semua terjadi pula setelah kematianku. Bahkan terhadap kucing yang matipun dipertanggungjawabkan juga. Ingatlah wahai saudaraku, bahawa anak perempuanku yang mati enam hari yang lalu, perlu engkau beri pelajaran yang baik dan pengertian baginya.”

Perbualan di antara kedua-dua lelaki yang bersahabat itu terhenti kerana Auf terjaga dari tidurnya. Dia menyedari bahawa semua yang dimimpikannya itu merupakan pelajaran dan peringatan baginya. Pada sebelah paginya dia segera pergi ke rumah keluarga Sha’b.

“Selamat datang wahai Auf. Kami sangat gembira dengan kedatanganmu.” kata keluarga Sha’b. “Beginilah semestinya kita bersaudara. Mengapa anda datang setelah Sha’b tidak ada di dunia?”

Auf menerangkan maksud kedatangannya iaitu untuk memberitahukan semua mimpinya malam tadi. Keluarga Sha’b faham akan semuanya dan percaya bahawa mimpinya itu benar. Mereka pun mengumpulkan sepuluh dinar dari wang simpanan Sha’b sendiri lalu diberikan kepada Auf agar dibayarkan kepada si Yahudi.

Auf segera pergi ke rumah si Yahudi untuk menjelaskan hutang Sha’b.

“Adakah Sha’b mempunyai tanggungan sesuatu kepadamu?” tanya Auf.

“Rahmat Allah ke atas Sha’b Sahabat Rasulullah S.A.W. Benar, aku telah memberinya pinjaman sebanyak sepuluh dinar.” jawab si Yahudi.

Setelah Auf menyerahkan sepuluh dinar, si Yahudi berkata: “Demi Allah dinar ini serupa benar dengan dinarku yang dipinjamnya dulu.”

Dengan demikian, Auf telah melaksanakan amanah dan pesan saudara seagamanya yang telah meninggal dunia.

Thursday, January 5, 2012

TIPS MEMILIH TEMAN TERBAIK

- sekadar gambar hiasan-

"Seseorang berada di atas agama kawannya."

Demikian pesan Nabi kita.

Kenapa ye?

Kita sangat terkesan dengan cara hidup siapa yang menjadi pendamping kita.

Kita selalu cuba untuk memenuhi kepuasannya agar diri kita diterima sebagai kawannya.

Maka,

Carilah kawan baik yang cara hidupnya selari dengan petunjuk al-Quran dan al-Sunnah.

Carilah kawan baik yang kepuasan hidupnya diletakkan dengan memuaskan kehendak Allah.

Nak cari di mana?

Hmm, memang susah nak cari.

Mudahnya, kita jadilah kawan yang terbaik untuk siapa sahaja yang hadir sebagai 'kawan' dalam hidup kita.
Sayangi mereka. Tunjukkan mereka contoh terbaik. Disebabkan mereka 'istimewa'lah, Allah jumpakan kita dengan mereka. Jom, hargai kawan-kawan di sekeliling kita hari ini juga.
Bagaimana menghargai?

Oh! Anda jauh lebih kreatif daripada saya. Jika tiada kreativiti, mintalah idea daripada Allah yang Maha Kreatif, sumber inovasi kita semua. Serulah nama-nama-Nya yang kreatif, Ya Kholiq, Ya Musowwir, Ya Badi'.

Terasa kreativiti-Nya sangat dekat, kan?
Kalau kawan tu tak beragama, macam mana?
Berkawanlah dengan sesiapa sahaja. Namun untuk mengangkat seseorang sebagai 'kawan baik', perhatikanlah sungguh-sungguh agamanya.
Apa kata ulama yang kita sayangi?



- sekadar gambar hiasan-

Di dalam kitab Hidayatul Salikin, Imam Ghazali ada menyatakan: “Hendaklah kita memilih sahabat dengan 5 syarat.” Syarat-syaratnya ialah:

1. Orang yang berakal: Berkawan dengan orang yang jahil akan menimbulkan persengketaan.
2. Baik dari segi peribadi dan akhlaknya: Elakkan bersahabat dengan orang yang jahat dan buruk perangainya kerana ianya akan mempengaruhi kita.
3. Orang yang soleh: Jangan berkawan dengan orang yang fasik kerana ianya akan sentiasa mengekalkan dosa yang besar dan kecil.
4. Jangan berkawan dengan orang yang sangat kasih pada dunia: Kasih pada dunia di sini bermaksud sesuatu perkara yang bertentangan dengan suruhan Allah. Jika berkawan dengan orang yang sebegini, dia akan terikut-ikut dengan tabiat rakannya.
5. Orang yang benar perkataannya: Janganlah suka berkawan dengan orang yang suka berdusta. Orang yang suka berdusta itu tidak dapat dipercayai agama dan dunianya. Demikian itu akan membawa kepada kebinasaan dunia.

sumber:sebarkanbahagia.blogspot.com..
There was an error in this gadget